Monday, 16 November 2015

Tabahlah Baiti Adlin dalam 3 Wanita Yang Aku Cinta

RM30 termasuk caj pos
hadiah misteri menanti pembaca bertuah.
Teks dan Gambar : Monalita Mansor


Begitupun, dialah permata hatiku. Tempat luahan perasaanku saat Azman meminggirkan diriku. Teman tidur tatkala Azman berpergian. Dahulu, sebelum pencen, tugasnya sering mem- biarkan aku sendiri.
“Abang dah cukup tua… Dah 55 tahun pun,” akui Azman. Aku memandangnya. Dengan uban yang melata dan tubuhnya yang tidak setegap dulu, dia masih tampan. Dia masih lagi suamiku yang kukongsi susah senang bersama. Senyumnya masih seperti dulu.
“Sedar pun… tak lama lagi dah nak bermenantu.”
 Bicaraku disambut ketawanya. Aku  senang dengan ketawa itu. Betty juga begitu.  Suka ketawa. Walaupun penghuni rumah dua tingkat ini cuma tiga orang, ketawa mereka menjadikan rumah ini cukup meriah.
“Betty tak balik kerja lagi ke?” Akhir-akhir ini, Azman sering menanyakan soalan itu; pantang sahaja jam melewati angka lima sedangkan Proton Satria milik Betty belum lagi menjalar di halaman rumah.

“Sunyilah kita kalau Betty tak ada nanti…” Azman bersuara sayu. Betapa perpisahan ini begitu menakutkan. Bagaimana kalau Betty diabaikan? Bagaimana nanti kalau tiba-tiba Betty tak mampu mengendalikan rumah tangganya dengan baik? Bagaimana jikalau Betty gagal menjadi ibu yang baik? Isteri dan ibu solehah untuk anak-anaknya bersama Alif? Aku menjadi ngeri mengenangkan nasih Betty. Diam-diam, aku ingin dia memikirkan lagi keputusannya untuk berkahwin. 

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung