Tuesday, 17 November 2015

Sarong Pekalongan dalam 3 Wanita Yang Aku Cinta


RM30 termasuk caj pos
hadiah misteri untuk pembaca bertuah
Teks dan Gambar : Monalita Mansor

“Sarong Pekalongan? Apa benda tu?” Aku langsung mencapai iPad. ‘Apa lagi, Google lah!’ Sebelum dimarahi Tuk Andak, kerana ber- tanya terlalu banyak, itu dan ini sehingga semput  nyawanya menjawab, lebih baik aku bersedia.
Setelah dapat apa yang dicari, aku mem- bacanya perlahan-lahan. ‘Berasal dari tanah Jawa dengan motif flora dan fauna. Banyak di- pakai oleh golongan Nyonya daripada kelompok Peranakan bersama kebaya atau baju panjang.’ Aku menarik nafas. Sudah mendapat maklumat, kononnya.
            Mama pula tidak menunjukkan tanda-tanda mahu menguraikan semua tanda tanya yang dimulakan lelaki sebaya dengan bapa mer- tuanya itu. Sejarah, asal-usul, cara pembuatan mahupun etnik pemakainya sudah pun aku dapati melalui enjin carian utama itu. walaupun begitu, Google tidak akan menceritakan secara  terperinci bagaimana kain tersebut sampai ke  dalam gobok hikmat arwah nenek!
            “Kisah cinta tak kesampaian ke, tuk?”  tebakku.
Klise. Semasa hayatnya, nenek adalah seorang wanita yang lantang. Tegas, ber- pendirian dan satu perkataan yang paling mudah untuk menggambarkan dirinya ialah, degil. Maka, aku tidak hairan kalau ada cerita yang tersirat yang membawa kepada kehadiran sehelai Sarong Pekalongan berlatar merah jambu ke sini. Hanya aku ingin tahu, semenarik manakah agaknya cerita itu? Adakah kisahnya setara dengan kisah Ibu Mertuaku? Atau lebih sedih daripada cerita Ombak Rindu misalnya? ‘Haish!’ Aku tersenyum sendiri.
            “Lebih daripada itu. Melibatkan perseng- ketaan dua buah keluarga. Lama dah. Sebab itu- lah moyang awak bawa kami pindah ke sini.” Tuk Andak menyilangkan jemari di atas tongkatnya.
            “Apa jadi dengan kekasih nenek tu?”  Terus aku bertanya, bagaikan seorang pengarang yang sudah dapat menebak jalan cerita dan ingin terus ke klimaksnya sahaja.
            

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung