Sunday, 15 November 2015

Kekal Dalam 3 Wanita Yang Aku Cinta

RM30 termasuk caj pos
Teks dan Gambar : Monalita Mansor


“Aku kenal Zam sama seperti aku kenal kau. Takkan begitu mudah kau nak lupakan semua yang kita lalui bersama?”
“Haiza…please!” mohon Ellyta. Ada talian halus yang menarik nuraninya. Sekaligus, ia me- nyemarakkan kenangan ketika bergelar pelajar. Terutama ketika mencipta kasih di rantauan sambil mencorak impian menuju jaya. Ellyta me- renung sayu bayi mirip Haiza itu. Seolah-olah  ada pertanyaan yang memerlukan huraian panjang daripada wajah paduan kasih Adib dan Haiza tu.
 “Mama…jom balik.” Rengekan Airil tidak  dipedulikan Ellyta. Wajah acuan Nahar itu bagai- kan tidak wujud.
Ellyta tersenyum pahit. Menelan liur.  Zamani dan kenangan adalah sesuatu yang sukar diusir pergi. Setiap kali melewati daerah gapura Pantai Timur itu, pada waktu yang samalah, wangian kenangan itu menusuk pem- bauan perasaan.
“Aku rindukan segala-galanya, Haiza. Aku rindukan zaman kampus kita. Rindukan zaman anak dara kau dulu. Kau ingat tak lagi, ‘kawad leher’ setiap kali bas kita naik lalu kat Alor Akar?” Ellyta ketawa. Haiza juga.

Namun, ketawa Ellyta sekadar menutup duka yang berarak datang menyelubungi jiwa- nya. Angin petang bertiup perlahan menyapa  wajah kedua-dua mereka.

 

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung