Saturday, 21 November 2015

Aku Berhak Bahagia dalam 3 Wanita Yang Aku Cinta

RM30 termasuk caj pos
Hadiah misteri menanti 3 pembaca bertuah
Teks dan Gambar : Monalita Mansor

“Saya tak pernah ajar isteri saya berkurang ajar dengan mak dia sendiri.” Suara suamiku menusuk gegendang. Aneh, terus ke hati.
Diam. Kenapa hari ini, sepanjang hari aku bercuti, hal perempuan itu sahaja yang harus dibicarakan? Hebat sangatkah primadona ter- pinggir itu. Mahu sahaja aku meleretkan jari mencari nombor telefon abang. Ingin aku adukan segala ulah terancang wanita yang mengakui aku anaknya itu, tetapi tidak pernah sekalipun bersamaku sepanjang waktu aku membesar.
“Dia yang mulakan dulu. Saya cuma mengajar anak saya. Farah, anak saya.” Sengaja aku tekankan tiga perkataan terakhir itu agar lelaki yang kugelar suami itu cepat faham.
“Saya tak kata pun Farah anak tiri, kecuali kalau awak teringin…” Entah ugut entah gurau, tapi nyata ia kesasar dan tidak langsung mencuit, mahupun menakutkan aku. Pegun aku berdiri di tepi pintu gelangsar bilik.
“Saya tak nafikan, saya pun tak sukakan emak awak. Saya tak suka dia ada di sini, tapi tak bermakna awak boleh buat apa yang awak buat tadi pada dia.” Suamiku bersuara semula.
Perkataan dan akuan yang acapkali bersenandung di telingaku. Dia sering merungut tentang privasi, tentang hak memanjakan anak, seperti mana aku yang merungut kerana seakan-akan kehilangan Farah. Farah lebih sayangkan ami-nya. Sikit-sikit ami. Nak tidur, mahu tidur dengan ami. Nak ke mana-mana, mahu ami ada bersama. Rimas, sungguh, aku rimas dengan kehadirannya bagaikan dilumur miang keladi layaknya.
“Dia…eiii…menjengkelkan. Awak tahu tak,  annoying! Irritating! Setiap apa yang dia buat, semuanya macam berpura-pura…awak tahu tak?” luahku. Bukan kali pertama aku suara- kan.

“Tak tahu. Saya dah malas nak ambil tahu. Hanya satu perkara yang saya nak beritahu. She’s your mother,” putus suamiku, membuka baju kemejanya dan mencapai pelikat yang tergantung dan menghilang ke dalam bilik air. 

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung