Wednesday, 16 October 2013

Tips Menulis Santai dan Permai Gaya Cik Mon 3

Teks  :  Monalita Mansor
Gambar:  Bidikan sendiri

Daripada : monazman.blogspot.com

Aku Sebatang Pen 

Dah bermula dengan autobiografi “aku sebatang pen”?  setelah sebulan menyimpannya?  Sebenarnya, tak perlu sampai sebulan.  Dua tiga hari selepas tulis, baca semula.  Kerana pada masa itu, minda kita tidak lagi berada di tahap yang sama dengan 3 hari lepas.

Apa yang anda rasa bila membacanya.  Best gile?  Entah apa-apa?  Rasa nak koyak?  Renyuk-renyuk rebus dan minum?

Buatlah apa yang anda nak buat.  tapi berikan tepukan paling gemuruh untuk diri sendiri kerana berjaya menulis.

Sebenarnya, untuk menulis, kekangan dalaman yang Che’ Mon sebut sebelum ini harus dipinggirkan.  Sedikit demi sedikit.  Nak buang terus, adalah mustahil.  Perlahan-lahan tapi istiqamah.  Menulis setiap hari dan letakkan diri anda sebagai Profesor Serba Tahu.  Anda menulis untuk memberitahu dan menyelamatkan orang tak tahu.  Sebagaimana peranan para sahabat pada zaman Khulafa Ar Rasyidin menulis mushaf Al Quran untuk keperluan umat Islam.

Letakkan diri anda sehingga ke tahap itu. (Jangan hadkan kemampuan diri)


Bagaimana cara menulis yang selamat dan dapat memujuk hati.  Memujuk hati di sini bermaksud mengurangkan getaran-getaran negatif yang boleh merosakkan ‘keinginan’ untuk menulis.

Buat permulaan, tulis apa-apa yang paling dekat dengan anda.  Teman, teman tapi mesra, teman tak berapa nak mesra, ibubapa, adik beradik, kemudian sabitkan dengan genre pilihan anda.

Kalau anda suka genre kanak-kanak, misalnya kisahkan sebuah kisah yang anak-anak anda suka baca.  Atau apa yang anda mahu mereka baca.

Sambil menaip ni, Che Mon sedang bersama batu-batu, air terjun, pepohon menghijau yang lurus tegak bagai kalam maha esa yang disimpan dan akan digunakan untuk mencoret bila tiba masanya kelak.

Alhamdulillah, angin sepoi bahasa mencium pipi, biar rasa hangat lepas zohor sedikit perit menampar belakang.  Minta maaf, mata ni nak tak nak terpaksa juga terjamu dengan pemandangan ‘indah’ manusia-manusia pelbagai lapisan.  Pelbagai warna.  Melayu,India, Cina, Myanmar, Bangladesh, Indonesia malahan dari timur tengah pun ada.

Che bukan merepek.  Yang Che nak beritahu ialah kepelbagaian.  Kepelbagaian yang dapat kita gunakan untuk menggarap cerita dalam karya.  Nak harap idea mencurah turun dari langit?  Tolonglah.

Idea perlu dicari.  Kalau anda suka bercakap, cari idea dengan bercakap.  Bercerita dan bertanya, bertukar-tukar cerita.  Kalau anda suka dengan fotografi, cari idea dengan mengambil gambar dan pindahkan dalam bentuk cerita.  Jika anda suka membaca (penulis harus suka)  pindahkan hasil pembacaan anda dalam ayat anda sendiri.  Begitu juga kalau anda suka memasak, menggubah, cari idea dengan melakukan kerja-kerja yang anda suka.

Mudahkan?
Siapa kata menulis itu susah?
Kerja menulis adalah kerja mengeksploitasi imaginasi orang lain menggunakan kelebihan yang Allah kurniakan kepada kita.  Dengannya kita dapat mengajak mereka berkongsi rasa, biarpun sebenarnya kita tak pernah kenal sesama.   Jangan tak percaya, menulis seuatu yang baik memberi solusi yang baik buat pembacanya.

Tetapi,
Harus diingat, jangan sesekali kita pandang hina pada karya rakan penulis lain.  Jangan sesekali “eleh, kalau setakat cerita macam ni, akupun boleh tulis…”  Kita sebenarnya adalah pengusaha-pengusaha gerai seperti di dalam kedai makan cina.  Setiap orang jaga gerai kecil mereka.  Kalau pelanggan/pembaca mahukan tema remaja yang tak mampu kita berikan, arahkan dia kepada sahabat penulis kita yang menulis tema remaja.  Jangan HASAD.  Setiap orang ada rezeki masing-masing.  Nanti Allah tarik balik bakat kita baru padan muka!

*Artikel ditulis sebahagiannya ketika bersantai-santaian bersama keluarga di Hutan Lipur Kancing, Rawang.  Semoga batu, pokok dan air terjun, monyet dan rama-rama di situ terus redha berzikir memuji Allah yang mencipta manusia-manusia lagha yang bermaksiat di situ...
27/1/2013

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung