Friday, 29 August 2014

2 Hari Lagi - Maka Rahsia Terbongkar Sudah

kakak aku, Kasmah Abd Manaf, dua dari kiri. Cuba tengok hidung kami. Sama tak? Kiri sekali We aku, Puan Normah Zainuddin kakak ayah angkat aku. Di sebelah aku Puan Noraini Wahid, adik mak kandung aku.
Assalamualaikum. Bismillah.

Keberadaan aku sebagai anak angkat dalam keluarga Tuan Mansor bin Samsudin dengan Puan Khadijah binti Abdullah ni memang aku dah maklum lama dah. Semasa aku berumur 15 tahun lagi. Namun begitu, aku tak percaya. Bila semakin besar khabar tu semakin kencang pun, aku abaikan juga. Tak jadi kudis pun pada aku.

Bila sudah bertunang, dan merancang pulak nak kahwin, tentulah ia menjadi kudis yang perlu aku ubatkan. Sebab, ayah ialah bapa angkat. Tak boleh mewalikan aku. Kena cari wali hakim. Sebelum guna wali hakim, kena pastikan dulu keberadaan wali sebenar aku. Lepas mendapat perintah mahkamah, aku terus telefon TV3 dan masuk rancangan Jejak Kasih untuk mencari mak dan ayah kandung aku.

Lain yang aku cari, lain yang aku dapat. Dah, telefon tak habis berdering-dering, bukan nak tolong cari. Nak mengorat aku pulak. Berapa punya bagus rakyat Malaysia ni kan. Ada tu sampai menyamar jadi inspektor di balai polis Bentong. Aku telefon semula, hah kan dah kantoi.

Akhirnya, bantuan Allah tiba, apabila seorang hamba Allah dari Johor mengesahkan alamat terakhir wali aku. Aku bacakan alamat itu kepada dia yang ketika itu sudah menjadi tunangan aku.

"Eh, itu kampung abah saya," ujarnya. Aik...magik tak? Magik tak? Itulah aku kata, ini semua bukan kebetulan. Memang Allah sudah tulis jodoh dan garis lingkup jodoh aku begini jalinannya. Tugas menjadi lebih mudah lebih-lebih lagi almarhum nendanya mengenali hamba-hamba Allah yang disebutkan namanya itu, iaitu almarhum ayahanda aku. 

Rentetan itu, almarhum pak long aku (ketika itu masih hidup) menceritakan tentang dua orang saudaraku, seorang kakak dan seorang abang yang ketika itu tinggal di Sg Lui. Selepas mendapatkan dokumen yang diperlukan, kami pun bertolak ke tempat yang dimaksudkan. Terjadilah jejak kasih yang kedua. Abang aku rilek aje. Yang kakak aku lagi rilek, dia buat muka selamba. Akulah yang menangis berjemban-jemban mengenangkan yang aku ni sebenarnya ada adik-beradik.

Mak dengan ayah aku macam mana? Cemas gila beb! lagi-lagi mak aku. Siap gelarkan aku, anak angkat. Kalau siapa-siapa bertanya, dia akan menjawab, saya tak ada anak. Ada anak angkat je. Sedih tak? Walhal, aku tak pernah pun anggap dia mak angkat ke, apa ke. Sampai sekarang pun, kalau balik kampung, memang mereka berdualah yang aku cari. Adik-beradik dialah mak saudara aku, anak-anak saudara dialah sepupu-sepapat aku. 

Mungkin diingatnya aku akan berpaling kepada keluarga kandung aku (adik beradik mak aku) dan adik-beradik aku sendiri. Entahlah. Kami berkenalan semasa masing-masing dah dewasa. Jadi, ukhwah tu agak hambar. Tapi sekarang, aku kamceng dengan kakak aku. Tiap kali raya, aku tak pernah lagi lupakan mereka. Malahan adik-adik kakak aku pun dah macam adik beradik aku. Happening. Seronok kan.
Di antara orang-orang kuat yang menjayakan majlis pertunangan aku. Dua-dua belah kanan tu sepupu aku.

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung