Thursday, 28 August 2014

3 Hari Lagi

Assalamualaikum. Bismillah.

Akhir 1995, aku ke Haadyai. Ikut rombongan bersama geng hu ha aku la. Sepanjang perjalanan (kami naik bas) di setiap tempat yang aku singgah, aku telefon dia. Tapi tak berangkat-angkat. Oh ya, satu hal yang aku geram sangat masa kami mula-mula berkawan, dia tak beritahu nama betul dia. Macamlah, aku nak jaja nama dia, kalau aku tahu nama sebenar dia!

Di Haadyai pun, apa-apa cenderamata yang aku beli, mesti ada untuk dia. Ah! sudah. Kalau tak aku yang sakit, dia yang sakit ni. Ada beberapa lagi benda pelik yang aku kira bukan kebetulan. Memang dah jodoh sebenarnya. Selang beberapa minit aku isytihar perang putus dengan boyfriend yang sedia ada tu, dia menelefon dan aku boleh ketawa dan senang hati, walhal sekejap tadi aku menangis! Memanglah aku ni entah apa-apa.

Satu ketika, raya kedua tahun bila aku tak ingat. 95 kot. Aku teringat pada dia, sebabnya dah berapa hari pulak dia tak telefon. Maklumlah raya. Orang sibuk. Aku nak sibuk apa. Adik-beradik pun tak ada. Sebaik balik beraya dari rumah jiran, dia menelefon semula. Sekarang cuba cakap...aku ingat dia ke, dia ingat aku...hehehe.

Dalam pada tu, kami dah pandai berdating pulak. Sebulan sekali, dan pada kebanyakan ketika, dia datang berjumpa aku di Temerloh atau Mentakab. Tapi disebabkan muka aku ni 'muka wanted' (semua orang cam - sebab aku bekerja di sekitar situ juga) langkah aku panjang sikit dan kami berjumpa di Kuala Lumpur pulak. 

Sampai la satu ketika, aku jemput dia ke rumah, sebab masa tu musim kuinin. Dan, pada masa tu jugak, selepas dia melamar aku dengan brutalnya di Taman Tasik Titiwangsa, ayah minta kepastian mengenai kami. Macam tahu-tahu saja, dia pakat angguk dan setuju untuk menuju kepada komitmen yang lebih pasti.

Magik ke? Biasa-biasa aje kan?


Al fatihah untuk sebahagian tenaga penting yang memungkinkan majlis pertunanganku menjadi nyata. Dari kiri almarhum Aki Penang, almarhum Aki Menteri (jurucakap pihak perempuan), abah (pak mentuo den), almarhum Tok Long Bendahara (jurucakap pihak lelaki), almarhum Pak Cik Ramlee (ketua kampung), Pak Cik Mat Lani, almarhum Pok De Manaf dan almarhum Ustaz Aziz (jurunikah kami)

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung