Thursday, 19 February 2015

Hijrah Kasih Bahagian 4


Teks : Monalita Mansor
Gambar : Sendiri 

“Dung ni macam adik Aman mak.” Sela Hijrah membahasakan dirinya Aman dengan emaknya.  Aku pura-pura tidak mendengar.
“Kata kau orang.  Dari segi syarak, kau bukan mahram.  Jangan lupa.  Hukum Tuhan jangan diperolokkan.”  Amaran emak Hijrah.  Aku dan Hijrah saling menujah-nujah pandangan.  Kemudian tersenyum.
Entah.  Aku memang tiada perasaan langsung pada Hijrah.  Sekelumitpun.  Hijrah memang comel.  Wajahnya kebudak-budakan, kulit putih kejawaan.  Tapi sudah agak kelam kerana sering berjemur.  Kalau dikatakan kami bercinta, memang nampak begitu.  Tetapi hakikatnya amat sukar membezakan pergaulan dua sahabat berlawanan jantina.  Salah anggapan mengenai keintiman itu ada di mana-mana.
Hijrah sahabatku yang paling akrab.  Apa yang merapatkan kami.  Mungkin sikap berterus terang dan ringan tulangnya.  Mungkin dia mendasarkan keikhlasan persahabatan harus dinaungi dengan rasa tanggungjawab dan saling percaya.  Selain itu, aku tidak pasti hati Hijrah.  Tetapi dari redup matanya, aku tidak pernah silap menafsirnya setakat ini.  Hanya sahabat.
“Nyet ni baik makcik.  Susah nak dapat kawan macam dia.  Lagipun kulit dia tahan maki!”  aku ketawa.  Ibunya pun ketawa sambil tangannya lincah mengoyak kulit pisang.

IV
Badanku terasa sakit sekali.  Tetapi melihatkan ibu mentuaku terbongkok-bongkok menyediakan masakan untuk jualan, aku matikan niatku untuk berehat.  Hari ini, hari kedua aku bekerja sebagai juruwang di pasar raya, setiap hari dihantar dan diambil Hijrah meskipun jaraknya tidak jauh.
“Kau tanggungjawab aku!” tegasnya ketika aku suarakan niat untuk tidak menyusahkannya.  Aku terkesima pula.  Hijrah tidak pernah mempersoalkan mengenai tanggungjawab sebelum ini.  Dia sudah jatuh hati padaku kah?  Argh…Parah!
Tetapi kalaupun dia jatuh cinta denganku pun tidak menjadi dosa besar.  Aku isterinya dan boleh disentuh apatah lagi dicnitai sepenuh hati.  Cuma kami masih perlukan masa untuk menyesuaikan diri.
“Sempatkah?”  tanyanya pula.  Bimbang aku tak mampu membahagi masa.  Siang bekerja sebagai kerani di pejabat guaman di Bandar.  Waktu kerja tetap, tetapi gaji sedikit.  Masa terluang kugunakan untuk menyumbang tenaga buat keluarga ini.  Lagipun aku memang malas melangut di rumah.  Menghadap muka si bibir mungil yang bermulut lepas itu.  Bukan takutkan dia.  Aku takutkan diri sendri tidak boleh bersabar dengan cakap-cakap lepas sebegitu.
“Kau belum tidur…kau tunggu aku, eh?”  Hijrah membetulkan silaannya di sebelahku yang menghadap kain menimbun.
“Ni…seluar dalam siapa ni? Takkan itu pun kau nak tolong lipat!”  suara Hijrah meninggi sambil melemparkan semula seluar kecil berenda itu.
 Aku mencubit lengannya.  Nampak macam bergurau, tetapi dia tidak tersenyum. 
“Dia ingat kau hamba tebusan ddalam rumah ni?”  Tanpa merujuk kepada sesiapa dia terus menyinga.

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung