Wednesday, 18 February 2015

Hijrah Kasih Bahagian 3


Teks : Monalita Mansor
Gambar : Sendiri

“Kenapa?” 
Hijrah seakan bingung.  Inilah Hijrah.  Dalam comel ada dungunya. 
“Nanti mak kau pelik.”  Ujarku.

III
“Inilah orang cakap, tak ada beban batu digalas.  Sebulan dua lagi mak berhentilah jual nasi lemak.  Jadi pengasuh pulak!”
Kalau aku tak mengenangkan yang bersuara itu adik Hijrah, yang juga adik iparku, memang aku sumbatkan cili padi masak ke mulutnya.  Kalau yang mendengar itu pula bukan ibu mertuaku, sudah tentu aku bercekak pinggang melontar maki hamun pada anak sekolah awal 17 itu.Tetapi, aku menjadi begitu tabah.  Mendengar sahaja sambil melipat kain di dalam bilik.  Petang masih tenang kerana kebanyakan kanak-kanak di perkampungan ini sedang menghadiri kelas agama.
“Cakap tu biar berlapik, Nana.”
“Lapik?...lapik apanya mak?  Abang Hijrah tu langsung tak sedar diri.  Dia tak nampakkah mak bersusah payah bersengkang mata jual nasi lemak.  Dia?  Siang malam hilang.  Merempit!  Dah tu, tak menyempat-nyempat nak berbini.  Bawak pulak duduk di sini, menyusahkan!” 
Berat tuduhan gadis itu terhadap abangnya.  Begitu juga terhadap aku.  Aku mengenali Nana lama.  Tapi tidaklah mesra.  Sekadar berbasa-basi dan bertukar senyum apabila terserempak di gerai emak Hijrah. 
“Semua kawan-kawan Nana kata abang dah buntingkan dia sebelum kahwin, mak.  Nana malu…”
“Kawan-kawan kau yang menuduh tu pernah tolong kita masa susah, Nana?” 
Pendek soalan ibu mertuaku tetapi amat tajam.  Aku menahan sebak di hati.  Kalau tak kuat iman, mahu aku histeria.  Tapi aku berastaghafar.  Kata Atuk, astaghafar itu menyiram amarah, seperti air sejuk menyiram besi yang baru dicanai.  Teringatkan atuk, aku rindu.  Atuk memang tak banyak cakap.  Meski bukan pendiam sangat.  Aku tahu atuk sayangkan akuyang boleh kami buat di atas
Tetapi aku masih tidak memahami kenapa dia menyetujui cadangan nenek untuk mengahwinkan aku secara ‘koboi’ begini.  Aku memang tidak sekuat mana.  Memang hatiku menangis sambil melayan tanda soal.  Kenapa suara nenek lebih dominan daripada atuk setelah mendapat aduan kononnya aku berkelakuan tidak senonoh dengan Hijrah.  Di mana?  Di atas motor?  Apalah yang boleh kami buat di atas motor yang bergerak laju. 
Itu rutin harian Hijrah sebaik sahaja aku menjejakkan kaki di tingkatan enam.  Pagi dia  menghantarku ke sekolah.  Kemudian dia terus menuju ke tempat kerja.  Tengah hari kemudiannya, menjemputku.  Meninggalkan aku di gerai emaknya.  Kemudian, aku sendiri akan balik dengan berjalan kaki atau melepak sampai ke petang di situ.  Membantu apa-apa yang patut.   Kadang-kadang apabila Hijrah pulang kerja dan aku masih lagi di situ, dia yang menghantar aku balik ke rumah.  Ibunya pun tahu mengenai rutin itu.  Malah pernah menegurku dan Hijrah mengenainya.
“Tak manis berdua ke sana sini.”

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung