Tuesday, 17 February 2015

Hijrah Kasih Bahagian 2


Teks : Monalita Mansor
Gambar : Sendiri

“Kau dengar tak?” 
Cuma ‘beraku engkau!’  Tiada romantik selayaknya pengantin baru yang menanti-nanti tirai malam.  Aku cuma menggigit kuku.  Bersila di atas katil bujang di dalam bilik yang kemas waima tidak dihias indah.  Entah bila dia ada di sebelahku, akupun tak tahu.  Bahu kami berlaga.  Aku mengengsot.
“Aku belum bersedia nak kongsi apa-apa dengan kau, Nyet!”  Aku bertegas tetapi dalam nada mesra.  Memanggilnya Nyet.  Singkatan ‘monyet’ yang memang kami gunakan sejak sekian lama.  Dia memandangku lama. 
“Aku tak nak paksa kau Dung.  Akupun keliru.  Tapi, macam biasa.  Kalau kau perlukan aku, aku ada kat sini.” 
Dia memanggilku Dung.  Kependekan daripada perkataan hidung.  Dari mana kami mendapat nama jolokan tidak semenggah itu, panjang ceritanya dan amat menyakitkan hati.  Akan kuingati sampai kini ketawanya yang tak henti-henti petang itu.
Ketika itu kami menghadiri Gerko Mingguan untuk Persatuan Bulan Sabit Merah.  Jerawat besar betul-betul di atas hidungku tidak pula dapat menyabarkan diri untuk menjengulkan diri.  Hanya kerana seketul jerawat itu, aku dimalukan Hijrah dalam perjumpaan itu.  Di depan kawan-kawan dan guru.  Seminggu aku tak menyapanya.  Dia mencapai bantal dan sehelai selimut daripada dalam almari sengetnya.
“Kau nak ke mana tu?” tanyaku, cemas.
“Tidur kat luarlah!”
“Jangan.” Halangku.

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung