Monday, 4 November 2013

Patuh Syariah Ketika Menulis

Teks  : Monalita Mansor
Gambar :Carian Blogger

Assalamualaikum dan Salam Serumahtangga.  Bismillah.


Seadanya dengan niat yang baik, kita ingin menulis sesuatu yang baik-baik sahaja.  Walaupun hati kadang-kadang membara dengan amarah, tetap juga kita lampiaskan dengan kata berlapik makna, tulisan bersilang maksud.  Begitulah indahnya bahasa kita dan budi kita.  


Begitupun kadang-kadang keghairahan untuk menulis atau menyiapkan tulisan kita kerana dikejar garis mati (?) membuatkan kita terlupakan beberapa perkara.  Sebagai penulis, walaupun tidak seglamor mana dan pada usia ini, saya sering mengingatkan diri agar menulis sesuatu yang patuh syariah.  Apabila berkaitan dengan sesuatu yang patuh syariah, antara lain mengsyaratkan penggunaan bahasa-bahasa yang molek dan muluk, tidak mempamer dua makna yang lucah, malahan menulis ayat yang berbaur kelucahan dan yang sewaktu dengannya pun saya tak fikir dibolehkan.

Namun, pagi tadi saya 'terkezut beruk' dengan sebaris perkataan yang merujuk kepada proses intimasi manusia digunakan di dalam ayat di dalam sebuah adegan pertarungan.  Aduhai, saya tidak tahu apa yang hendak saya lakukan, ketawa atau menangis?

Maka saya menyeru sahabat-sahabat blogger juga rakan penulis agar memastikan perkataan-perkataan yang digunakan memberi makna yang sesuai dengan maksud yang hendak kita sampaikan.  Janganlah kerana ini segera menyiapkan tugasan, maka segala pagar, dinding tatabahasa yang murni kita redah dan langgar sahaja.  Kelak, badan sendiri menanggung sakit.

Sekian.

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung