Thursday, 26 November 2015

Maaf Yang Hilang di dalam 3 Wanita Yang Aku Cinta

         
  “Kau betul-betul tak ingat aku, Pin?” Lelaki yang dipanggil abah oleh Haslan itu menggosok-gosok lengan lelaki tua itu. Berbanding beberapa hari lepas semasa kedatangan Haslan, hari ini Pak Cik Tapa kelihatannya lebih uzur. Rahangnya terbuka luas namun pandangannya terus memanah wajah dua orang tetamunya itu. Ombak di dadanya beralun perlahan. Kelihatannya seperti tidak peduli dengan soalan tadi tetapi jemarinya menguit-nguit.
            “Cuba kau tengok muka aku betul-betul…” Rasyid mendekatkan wajahnya. Kemu- dian dia meletakkan kedua-dua belah tangannya di sisi pipinya. Dicembungkan sedikit. Haslan sekadar memandang hairan melihat kesungguh- an abahnya mengembalikan ingatan lelaki tua itu terhadapnya. Katil di sebelah katil Pak Cik Tapa, kosong. Haslan duduk di situ, meletakkan  tangannya di atas peha dan memerhati.
            “Kalau kau tak ingat aku, tak apa. Tapi tentu kau tak lupa Faridah.” Rasyid mengenggam tangan lelaki yang diberitahu oleh Haji Kamal tadi semakin merosot kesihatannya semenjak keda- tangan Haslan, beberapa hari yang lepas. Kali ini, genggamannya mengejap. Desah nafasnya melaju umpama mengejar sesuatu. Haslan  sendiri terkedu apabila nama ibunya yang sedang terkedang, lumpuh sebelah badan di rumah, disebut.
            “Aku nak mintak kau ampunkan Faridah, Pin. Kesian kat dia, Pin,” rayu lelaki yang berbadan gempal yang duduk bertentangan dengan Haslan itu. Dia melihat ada air mata yang tumpah dan bersungguh di pipi abahnya. Air yang sama juga mengalir di pipi Pak Cik Tapa.
            “Dia memang derhaka pada kau. Tapi sekarang dia tengah diuji dengan bahagian dia. Lepaskan segala dendam kau, Pin…” Kali ini Haslan berdiri. Wajah tua emak yang terbujur tanpa suara dan hanya berkata-kata dengan upaya mata itu membayang di ruang mindanya.
            “Aku bodoh. Sebab aku ingat dia setia. Aku kutip dia, bela dia masa keluarga dia buang dia. Aku ketepikan mak aku, ayah aku, adik-beradik aku sebab dia. Tiba masanya, dia halau aku dari rumah. Dia campak kain baju aku! Dia lari ikut jantan lain!”

            Ayat itu berdengung di dalam kepala Haslan. 

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung