Sunday, 8 December 2013

Kerabu Pegaga

Teks  : Monalita Mansor
Gambar : Carian Google
Ini gambar hiasan, yang saya buat tak sempat diambil gambarnya.  *Sebenarnya saya pun terlupa.

Assalamualaikum.  Salam Serumahtangga.  Bismillah.

Pagi tadi, saya jeling-jeling pucuk pegaga yang tumbuh meliar di muka pintu dapur rumah di kampung.  Dalam hati terdetik, kalau masa berpantang, inilah antara hidangan yang paling best.  Sedang saya tertonggeng-tonggeng mengutip dan mencabut pucuk pegaga yang membugar liar itu, ayah bersuara,

"Buat kerabu sedap ni!"

"Orang mana reti!"  Itu memang jawapan skema saya.  Sebab saya tahu jawapan ayah,

"Bukan susah sangat, racik macam racik tembakau, campur nyior goreng, campur lada hitam, campur ikan bilis rangup, siap."  Hah! kan, spontan aje resepi keluar.  Apa susah.  Tapi kadang-kadang, berjela juga ceramah keluar dulu sebelum resepi tu keluar.

Maka, sambil meracik pegaga yang saya kutip tadi saya mengira-ngira.
Pegaga - percuma
Nyior rendang   - kat pokok (tapi tadi suami beli sebab tak ada nyior tua)  = RM2.00
Lada hitam - RM1.00
Ikan bilis sejemput - RM3.00 cukuplah (secukup rasa) kat Pahang RM30.00 dah sekilo
Bawang kecil dua biji  -  RM1.00
Serai   -  kat belakang rumah, percuma
Jumlahnya : RM7.00 kuantitinya : sebesen kerabu pegaga dan selaut rasa kasih dan umpama kenyang setahun pasal kerabu tu anak kesayangannya yang buat.  Dia nak buat, tapi tak larat.  Untungnya tinggal di kampung di kala semuanya mencanak naik sedang yang turunnya hanya hujan.

Kalau di Lembah Kelang, untuk sebungkus nasi kerabu, berapa agaknya yang perlu kita keluarkan?
Saya tidak pasti resepi ini ada ke tidak dalam buku resepi berpantang di bawah.  Tapi, resepi ni saya kira bagus juga untuk orang berpantang kecuali nyior rendang tu.  Boleh ke orang berpantang makan nyior rendang?

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung