Tuesday, 22 September 2015

Selamat Datang, Siti Zaiton Ahmad.


Catatan protege terkini, Puan SIti Zaiton Ahmad yang belum dimurnikan. Semoga dengan menyertai kelas kreatif, ia membantu Puan Siti Zaiton memperbaiki permainan bahasanya.



Teks : Siti Zaiton Ahmad


Nama saya Siti Zaiton binti Ahmad seperti yang telah tercetak dalam kad pengenalan yang kemana-mana saya bawa. Semasa di sekolah rendah kawan-kawan selalu mengejek saya dengan panggilan ‘ratu minyak’. Yelah kan zaiton itu kedengaran macam minyak zaiton jer. Apabila ustazah yang mengajar di kelas memberitahu yang nama zaiton ni bagus kerana  terdapat dalam Al-Quran kawan-kawan kecil saya itu mula cemburu kerana nama mereka tiada dalam Al_Quran. Apa-apapun saya bersyukur dengan nama yang telah diberikan oleh kedua ibu bapa saya.

Saya belajar cuma sampai tingkatan lima  setakat SPM sahaja. Walaupun begitu saya pernah mengikuti kelas menaip sampai memperolehi sijil perkeranian. Malangnya saya tidak pernah menjadi kerani mungkin sudah tersurat yang saya akan menjadi minah kilang. Walaupun cuma berkerja kilang saya memperolehi banyak pengalaman  yang tersendiri. Saya belajar berdisiplin, menepati masa, mengejar target dan menutamakan qualiti yang paling penting halal.Mula-mula saya rasa menyesal kerana tidak belajar bersungguh-sungguh. Terpaksa besengkang mata apabila tiba syif malam. Orang lain sedap-sedap tidur saya kena berjaga. Kalaulah saya belajar tinggi tak payah bersusah-payah seperti itu. Selepas berhenti kerja di kilang elektronik saya mengorak langkah yang lebih panjang apabila mengikut teman-teman sekampung bekerja di Seremban sebagai operator pengeluaran juga. Agaknya sudah takdir saya  akan menjadi minah kilang lagi.  Genap setahun bekerja di Seremban saya dilamar dan terus berhenti kerja dan mengikut suami ke Tapah Perak.

Rupanya suami seorang ‘bisnes man’ walaupun cuma  penjual ikan. Saya hanya tinggal di rumah melayan anak-anak yang semakin bertambah bilangannya. Mula-mula saya langsung tidak meminati pokok bunga. Kalau adapun umpama ‘hidup segan mati tak mahu’ tetapi saya jatuh hati pada pokok bunga ketika mengandungkan anak kelima pada tahun 2000. Barulah saya sedar jiwa saya kearah itu mencintai keindahan bunga. Dari bermain-main akhirnya saya bersungguh hingga wujudlah nursery di kampong saya biarpun cuma di hadapan rumah.Sampai sekarang saya masih menjalankan perniagaan tersebut. Saya menyemai bunga dan menjualnya kepada pelanggan yang datang. Bangga juga saya dengan hasil tangan sendiri.

Disamping itu saya memang berminat dengan dunia penulisan. Dari kecil lagi saya sudah mula menulis. Ada masa terluang sahaja saya akan menulis. Dulu saya gemar menulis diari. Hampir.setiap hari saya mencatat perjalanan hidup saya. Berbagai pengalaman yang saya catat.  Tulisan  pertama saya tersiar di Bacaria saya sudah lupa apa tajuknya. Apa yang saya ingat saya telah menerima cek sebanyak RM30 untuk bayaran tulisan tersebut. Ketika itu saya baru bekerja di Kuantan.Semasa di Seremban hampir setiap minggu puisi saya tersiar di Radio 3 Seremban. Kawan-kawan sekerja semua tahu minat saya. Setiap petang minggu kami duduk di depan radio untuk mendengar sajak yang saya hantar. Seronok sangat mendengar sajak  saya disampaikan oleh Chuari Selamat dengan penuh gaya dan perasaan., kembang hati saya ketika itu..Kawan-kawan tumpang berbangga.

Pernah juga coretan pengalaman saya tersiar di Majalah Remaja. Wah! Tidak terhingga gembiranya ketika itu. Kawan serumah siap belikan majalah tersebut untuk saya. Awal perkahwinan saya curi-curi meminjam mesin taip bapa mertua saya yang ketika itu menjawat jawatansebagai ketua kampong. Tidak menyangka itulah sajak saya yang pertama tersiar dalam majalah wanita bertajuk “Di Bendang Sukma Senyummu Tumpah”. Sajak itu khas buat suami saya. Tersenyum-senyum suami saya membaca sajak tersebut. Saya hampir berhenti menulis apabila mesin taip yang dibeli oleh suami saya rosak. Tokey kedai menyuruh kami membeli komputer kerana sudah  jarang  orang menggunakan mesin taip lagi. Saya menyambung menulis semula setelah salah seorang anak saya mendapat net book percuma dari pihak sekolah. Dunia penulisan saya bersinar semula.

Saya juga minat menjahit, setiap tahun saya menjahit sendiri baju raya anak-anak saya. Saya pernah mencuba membuat kaktus dari perca kain dan hasilnya tidak menghampakan. Saya gemar mengait, membuat ‘cross t’ Naik penuh dinding rumah saya dengan pelbagai gambar. Apabila suami sudah mula merungut saya terus hentikan aktiviti tersebut.. Saya belum ada kepakaran tertentu kerana banyak sangat benda yang saya minat. Melukis juga memang menjadi minat saya cuma masa tidak mengizinkan. Disamping itu saya membaca berbagai genre buku yang saya suka baca tentang perjalanan hidup seseorang, motivasi dan lain-lain lagi. Antara novel yang memberi kesan pada saya ialah ‘Andai itu takdirnya’. Saya suka membaca kisah rumah tangga yang pelbagai cerita.

Saya ada juga menulis di blog, itupun apabila salah seorang adik ipar saya menyarankannya setelah mendapati saya gemar menulis. Saya buat blog sendiri main hentam kromo sahaja. Malangnya sudah lama saya tidak menulis di situ. Saya selesa menulis di fb sahaja. Saya menghadapi kesukaran untuk mencari bahan yang pernah saya tulis kerana di fb tulisan yang lama akan tenggelam dan memakan masa untuk mencarinya. Alamat blog saya ialah zaitonhappy@gmail.com dan matlamat utama saya menyertai kelas ini ialah saya ingin buktikan suri rumah seperti saya boleh berjaya jika saya berada atas landasan yang betul. Setakat minat tanpa ilmu pasti tidak ke mana. Saya ingin menjadi seorang yang berilmu dan berjaya. Semoga Allah memberi kejayaan buat saya mengorak langkah yang lebih jauh.

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung