Saturday, 9 August 2014

Menanda Aras Karya Pop dan Karya Sastera

Teks : Monalita Mansor
Gambar : Carian Google

Assalamualaikum dan Salam Kreatif. Bismillah.

Semalam, saya terbaca sebaris komen daripada seorang anak muda yang saya kira mewakili generasi Y. Bilangnya, karya-karya sekarang harus 'straight to the point', ringkas dan tidak berbelit-belit. Mungkin pada perkiraan beliau, generasi sekarang adalah generasi yang ringkas dan segalanya mahu tuntas dan pantas.

Saya hargai komen beliau, namun sebagai penulis yang berada di dua persimpangan iaitu karya pop dan sastera, saya lihat perlu ada keseimbangan di antara kedua-duanya. Sastera yang menitikberatkan unsur keindahan bahasa dan estetika dalam berkarya adalah warisan dan sebahagian daripada harta intelek milik sesuatu umat.

Manakala, pop adalah lebih kepada ikutan aliran semasa. Apabila musimnya berubah, ia akan bertukar. Hanya jika karyanya terbaik, ia akan diiktiraf sebagai perintis, namun saya tidak melihat banyak karya pop diangkat sebegitu rupa. Jika ada, ia sebenarnya di tangan seorang penulis yang menguasai sastera juga. 

Saya faham akan 'kerimasan' dan 'kelemasan' anak-anak muda ini membaca karya sastera. Bahasa berselirat dan dwimaksud. Konotasi dan denotasi kadang-kadang tidak menggambar apa yang tergambar di permukaan. Bahasa Melayu atau Bahasa Inggeris kuno yang sangat 'jujur dan bersopan-santun' serta 'berbudi-bahasa'.

Hanya, satu perkara apabila bercakap mengenai isu ini, saya suka menggunakan Surah Yusuf yang merupakan sebuah karya lengkap kisah hidup Nabi Yusuf A.S. sebagai penanda aras.  Editor dan penulisnya adalah Allah. S.W.T. Dinukilkan di dalam Surah Yusuf.

Err...terjumpakah kalian ayat-ayat perbualan harian yang 'straight to the point' atau babak-babak 'nyut-nyut' di dalam surah tersebut meskipun untuk menggambarkan keghairahan Zulaikha (semoga Allah mengampunkan dia) ketika menggoda pesuruh Allah yang tampan itu. Adakah bahasa yang digunakan semuanya bahasa tersurat atau tersurat.


Harap anda jawab sendiri ya. 

** Ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak berdasarkan rujukan atau mana-mana sumber selain Al Quran. 

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung