Thursday, 7 August 2014

Cerita Raya lagi.

Teks : Monalita Mansor
Gambar :

Sambung cerita raya.

Raya pertama, disambut di perkampungan felda Sg Retang. Kunjungan selepas empat belas tahun rasanya. Di sini, keluarga emak berkumpul, walaupun emak anak yang sulung. Sudah menjadi tradisi semenjak dahulu, wek (panggilan untuk nenek bagi orang sebelah Jerantut) memang beraya di rumah mak teh. Saya pun memang suka beraya di rumah mak teh atau dengan kehadiran mak teh sebab mak teh pandai memasak. Kemahirannya kini tumpah kepada satu-satunya anak perempuannya yang kini mengusahakan bisnes kek cawan.

Di rumah mak teh, sudah menunggu adik bongsu mak, mak cik dan tidak lama kemudian tiba pula adik lelaki mak, yang kami panggil pak itam. Lengkap? belum. Emak ada 10 orang adik beradik. 4 seibu sebapa, 6 adik-beradik berlainan ibu.

Di kesempatan yang sama juga, saya berpeluang melawat teman seumrah dahulu, Siti Rubaya dan suaminya serta ayah bonda mereka yang turut serta ketika itu. Semarak rindu mengharum dan terubat, lebih-lebih lagi bertemu hidangan yang tak pernah ditemui pada pagi raya, yong tau foo.

Usai zohor, kami bertolak pula ke rumah sahabat baik emak dan ayah. Redah sahaja, tanpa alamat, tanpa GPS, terpaksalah menggunakan cara manual. Bertanya orang. Menyedihkan kerana resam hidup di pinggir bandar sudah tidak jauh bezanya dengan Lembah Kelang. Golongan muda memang tidak mengenali golongan tua.

Dengan segala susah payah, akhirnya bertemu juga, malangnya orang yang ingin ditemu tiada pula di rumah. Hari raya pertama kan. Maka, rancangan kami seterusnya membawa emak menemui adik kandungnya. Macam rancangan jejak kasih la pulak. Emak memang tak tahu dan tak sebut langsung tentang adiknya yang seorang ini. Maka diam-diam, encik suami membuat pusingan U, memasuki lebuhraya dan menuju ke Jalan Maran.

sambung lagi. panjang cerita raya ni.

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung