Thursday, 19 December 2013

Debaran Memencak Semangat

Teks : Monalita Mansor
Gambar : Koleksi Peribadi

Assalamualaikum dan Salam Serumahtangga. Bismillah.

Hari ini 19/12/2013. Hari penting buat calon PMR. Menjelang 10 pagi, kami sekeluarga tanpa Umar tiba di sekolah. Kata kawan-kawan along, keputusan diumum jam 11.00. Pulak. Sambil menunggu keputusan tu, saya dan Ummi pergi ke kedai buku. Melunasi senarai semalam.

Terjumpa seorang cikgu yang juga ibu kepada seorang pelajar sekolah menengah.  Saya sudahpun selesai membeli dan mencuri dengar perbualannya. 
"Yang ini kena beli, puan." Taukeh kedai buku itu menunjukkan perkataan WAJIB di dalam senarai panjang buku-buku yang harus dibeli. Tajuknya Jurnal Pelajar.
"Tak naklah, tak gunapun nanti. Saya cikgu, saya tahulah!" 
"Yakah? tak tahulah saya. Ini katanya arahan kementerian." Kata taukeh itu lagi.

Saya capai buku seakan-akan buku nota itu. Seingat saya tahun sebelumnya ibu bapa dipaksa membeli buku catatan harian. Ia seakan-akan diari yang mencatat tentang kerja sekolah dan kegiatan harian pelajar. Siapakah yang akan memantau semua itu?

Dalam berjimat-jimat, makan juga ratus-ratus. Itupun ada juga buku-buku yang 'belum sampai' atau 'tiada stok'. Tapi alhamdulillah, bagi saya, saya sudah melakukan yang terbaik. Saya mengikut tips yang saya tulis sendiri di dalam blog ini beberapa bulan lalu. 

Sementara itu, keputusan PMR diumumkan dan anak gadis saya meraih 7A 1B. Sebuah kejayaan yang manis buat saya. Anis Suraya Maznum, ibu bangga dengan kamu! Di dalam status FB sempat saya mencoret kisah anak manis ini. Nur Ain Syafira namanya. 
Nur Ain Syafira, tudung putih 8A, Nur Qhosrina 7A IB mengesat air mata sebab maknya dah telefon beritahu keputusan melalui SMS dan Anis.

Ketika keputusan UPSR diumumkan tiga tahun lalu di sekolah sebelah, dia mendapat 4A 1B. Dia meminggir diri sambil menangis daripada sahabat-sahabatnya yang sedang meraikan 5A ketika itu. Saya bertanya padanya, 
"Dapat berapa A?"
"4A IB, mak cik."
"Tak apa. PMR ada lagi."

Dia senyum tawar. Hari ini, dia menangis meminggir juga tetapi setelah mendapat slip keputusan 8A-nya. Sendirian, tanpa ayah dan ibunya. Dia satu-satunya pelajar Melayu yang mendapat 8A di sekolah itu. Saya tahu ibu dan ayahnya bangga dan ada alasan tersendiri untuk tidak hadir.



Saya dekati dia, ucap tahniah dan dia menangis dalam pelukan saya. MasyaAllah, sebaknya saya ketika itu. Tentu dia mengharapkan yang dipeluknya itu bonda dan ayahandanya. Saya sangat terkesan dengan peristiwa ini. Sampai sekarang hati saya masih berkata-kata, entah mengapa.


Sudah lebih 300 blog, 21 kelas, 13 guru online bertugas, kami menawarkan kategori kelas berikut
1. kelas asas blog dan penulisan
2. kelas asas blog dan fanpage mula bisnes
3. kelas belajar iklan mudah.my
4. kelas penulisan kreatif
5. Pendaftaran rakan niaga/pengurus online
6. Pendaftaran kelas urus akuan bisnes kecil/wahm soho bulan Januari




No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung