Wednesday, 16 July 2014

Sekeping Kad Raya, Seribu Makna

Teks : Monalita Mansor
Gambar : Koleksi Peribadi

Assalamualaikum dan Salam Kreatif. Bismillah.

Tradisi menerima dan memberi kad raya sebenarnya sudah lama pupus dalam kamus hidup saya. Kali terakhir saya menghantar kad raya ialah tujuh belas tahun lepas. Ditujukan buat seorang lelaki bernama bakal suami yang kini sudah pun bertukar gelar menjadi suami dan bertukar saiz bajunya sekali....hihi...


Pagi tadi, saat menerima sekeping kad raya, hati saya dipagut sebak. Minda manusiawi saya berkata, apalah sangat dengan sekeping kad raya. Namun minda insani saya pantas menebarkan selebar mungkin keinsafan bahawa sillaturrahmi itu manis dalam caranya tersendiri.

Pengirimnya salah seorang pembeli novel saya. Bukan novel saya sahaja, rasanya jika ada sejuta penulis novel di Malaysia ni, ada sejuta jugalah koleksi novel dalam almari rumahnya, biar sampai runtuh pun. Cuma kad raya yang ringkas dan tentunya dibuat sendiri itu sangat meninggalkan kesan mendalam, sangat mengharukan. Di saat kita terjebak dengan segala macam gajet di hujung jari, dia masih tega bersengkang mata, menyiapkan kad raya, kemudian menyediakan setem dan mengepos pula...Hey! bagi saya ia satu 'effort' yang bukan kepalang untuk seorang insan seperti dia. 

Dari kejauhan, saya hanya mampu mendoakan agar kebahagiaan dunia akhirat, kesihatan tubuh badan, rezeki terus dimurahkan dan bala bencana dijauhkan untuk Bica Bie Comel dan suami. Untuk dibalas, 'cut-off time' mengepos kad raya dan dokumen jatuh pada hari ini. Jika dipos juga, alamatnya akan sampai selepas raya. 


Untuk Intan Hj Daud dan kak Zara Aluwi juga, terima kasih.

***Mahu serunding pusu untuk jamuan hari raya, pm saya di facebook ya.

No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung