Monday, 3 March 2014

Istana dan Kabus Rindu

      Penulis terbaca kisah DYMM Raja Permaisuri Agong sekarang yang digelar permaisuri oleh bondanya pada zaman mudanya dan ternyata, gelaran itu berupa doa yang dimakbulkan Allah buat baginda.  Sementara penulis sendiri berdoa untuk berbesan dengan sebuah keluarga di-raja yang tampan-tampan puteranya.  Penulis dan anak-anak gadis penulis pula mempunyai 1001 kisah tipikal yang membabitkan  pelbagai isu antara ibu dan anak.

 KABUS RINDU mengupas kisah persahabatan dan kasih sayang antara ibu dan anak serta isu dibawa diberikan solusi sebagaimana peranan sebuah keluarga itu sebagai ‘support system’ untuk remaja.  Untuk menghasilkan karya yang tajuk asalnya ada kena mengena dengan perkataan besan dan ratu, penulis terpaksa duduk bermusyawarah dengan anak-anak untuk mendapatkan informasi mengenai Kpop.

Selain itu, terpaksa juga membaca Hikayat Awang Sulung Merah Muda, Sejarah Melayu dan beberapa hikayat yang lain untuk mengolah bahasa klasik juga untuk elemen interteks dalam novel ini.  Juga, penulis membaca dan mengkaji Surah Yusuf untuk menghasilkan ‘Syair Teladan Yusuf Nan Tampan’ yang terdapat dalam Kabus Rindu.  

Penulis juga melakukan temubual dengan beberapa responden untuk beberapa latar selain lawatan secara langsung seperti Masjid Kuala Dulang dan Muzium Adat tidak terkecuali carian internet.


No comments:

Post a comment

Terima Kasih Kerana Sudi Meninggalkan Komen :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Klik Tabung